Beranda Uncategorized Serangan Terakhir Trump Jelang Lengser, Larang Huawei Pakai Prosesor Intel

Serangan Terakhir Trump Jelang Lengser, Larang Huawei Pakai Prosesor Intel

Serangan Terakhir Trump Jelang Lengser, Larang Huawei Pakai Prosesor Intel

Beritabatam.com, Amerika Serikat  – Menjelang akhir masa kepemimpinan yang akan berakhir 20 Januari, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump kembali menjatuhkan “serangan terakhir” ke perusahaan teknologi asal China, Huawei.

Menurut sejumlah laporan yang beredar, Trump berencana melarang sejumlah perusahaan asal AS, termasuk pembuat chip Intel memasok beberapa komponen ke Huawei.

Trump sendiri sebelumnya memang telah memblokir Huawei untuk bermitra dengan berbagai perusahaan AS, pasca perusahaan asal China ini masuk ke dalam daftar hitam “Entity List” pada 2019 lalu.

Sekitar September 2020, beberapa perusahaan, termasuk Intel, mendapatkan lisensi agar mereka bisa memasok komponen ke Huawei, dengan syarat bahwa komponen yang dimaksud tidak berhubungan dengan 5G.

Kabar terbaru terkait Huawei tersebut, tidak menyebutkan secara spesifik lisensi apa saja yang dicabut. Begitu juga perusahaan yang sebelumnya memiliki lisensi kerja sama dengan Huawei. Terlebih, kabar ini juga belum tentu benar adanya

Namun, apabila rumor ini akurat, Huawei diprediksi bakal kesulitan untuk membuat berbagai produk besutan perusahaan, misalnya jajaran produk laptop seri Matebook yang ditenagai dengan prosesor Intel.

Baik pihak Huawei maupun Intel belum memberikan komentar resmi terkait kabar ini, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Reuters, Selasa (19/1/2021).

Sementara itu, Departemen Perdagangan AS mengatakan bahwa pihaknya terus bekerja sama dengan sejumlah lembaga untuk menerapkan kebijakan lisensi yang bisa “melindungi keamanan nasional dan kebijakan luar negeri AS”.

Konon, pencabutan lisensi ini merupakan “hukuman” terakhir yang bakal dijatuhkan oleh Trump kepada Huawei. Sebab, beberapa hari lagi ia akan digantikan dengan Presiden AS terpilih yang baru, Joe Biden.

Belum diketahui apakah Biden bakal melanjutkan atau mencabut kebijakan yang memberatkan Huawei tersebut atau tidak.

Terlepas dari lisensi, kebijakan Trump yang menjebloskan Huawei ke daftar Entity List atas dugaan ancaman keamanan nasional AS sendiri agaknya sudah membuat Huawei “kelabakan”.

Selain dilarang menggunakan sistem operasi Android yang menggunakan layanan Google Mobile Services (GMS), Huawei dipaksa untuk mencari alternatif produsen chip selain Qualcomm dan TSMC.

Huawei juga belakangan mencoba untuk mandiri dan lepas dari AS, salah satunya dengan menjual bisnis smartphone Honor ke suatu konsorsium. Dana dari penjualan merek ini kemungkinan dipakai untuk membangun strategi baru perusahaan.

Kemudian, Huawei juga turut mengembangkan Huawei Mobile Services (HMS) bersama dengan App Gallery untuk lepas dari GMS dan Google Play Store.

- Advertisment -
- Advertisment -