Beranda ENERGI PERISTIWA BIADAB... Ibu Kandung Jual Putrinya dengan Tarif Rp400 Ribu

BIADAB… Ibu Kandung Jual Putrinya dengan Tarif Rp400 Ribu

BERITABATAM.COM, Majalengka – TA (45), seorang ibu rumah tangga (IRT) di Majalengka Jawa Barat tega menjual anak kandungnya sendiri melalui aplikasi online.

TA diduga menjual anak kandungnya yang berusia 25 tahun seharga Rp 400 ribu.

Dia akhirnya ditangkap di rumahnya di Desa Genteng, Kecamatan Dawuan pada Jumat 12 Maret 2021.

“Pada Jumat 12 Maret 2021 telah diamankan seseorang wanita inisial TA pelaku prostitusi online yang telah kedapatan menawarkan perempuan kepada pria hidung belang,” ujar Kasat Reskrim Polres Majalengka, AKP Siswo DC Tarigan melalui keterangan resminya dikutip dari tribunnews.com, Senin 5 April 2021.

Siswo menjelaskan, TA menawarkan jasa perempuan melalui aplikasi whatsapp dengan cara mengirimkan foto berikut tarifnya.

TA juga menyediakan salah satu kamar di rumahnya untuk dipakai sebagai tempat dari bisnis haramnya itu.

Saat ditangkap didapati seorang pria dan perempuan yang sedang berduaan di dalam kamar rumah TA.

Dari situlah terungkap bahwa perempuan yang ada di dalam kamar tersebut ialah Y, anak kandung TA.

“Setelah dilakukan interogasi diketahui bahwa sebenarnya perempuan yang di dalam kamar itu adalah Y yang tak lain merupakan anak kandung tersangka yang telah ditawarkan kepada pria hidung belang,” ucapnya.

Menurut Kasat, TA menawarkan anak kandungnya dan wanita-wanita lain dengan cara mengirimkan foto-foto kepada para pelanggan.

Bisnis prostitusi online sudah dilakukannya sejak dua tahun terakhir.

“Tersangka ini menawarkan wanita secara daring, mengirimkan foto-foto kepada pelanggannya dengan memasang tarif 400 sampai 500 ribu, termasuk anak kandungnya itu,” jelas dia.

Kepada polisi TA mengaku nekat melakukan bisnis prostitusi online itu lantaran terhimpit masalah ekonomi.

Parahnya lagi, suami TA mengetahui perbuatannya.

“Tersangka ini masih berumah tangga, suaminya juga tinggal serumah. Dari pengakuannya tersangka sudah dua tahun melakukan bisnis prostitusi ini, alasannya karena faktor ekonomi,” katanya.

Akibat perbuatannya, TA dijerat Pasal 27 ayat 1 Jo pasal 45 ayat 1 Undang-undang (UU) Nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas UU Nomor 11 tahun 2008 tentang ITE.

“Ancaman hukuman maksimal enam tahun penjara,” ujar Siswo.(***)

- Advertisment -
- Advertisment -